Kereta Cepat Jakarta Bandung Woosh: Jadwal, Harga Tiket

Kereta Cepat Jakarta Bandung (KCJB), yang memiliki nama resmi “WHOOSH,” adalah proyek kereta cepat yang sangat dinanti-nantikan di Indonesia. Proyek ini akan menghubungkan Jakarta, ibu kota Indonesia, dengan Bandung, salah satu kota terbesar di Jawa Barat. KCJB diharapkan akan membawa perubahan besar dalam transportasi antar-kota di Indonesia. Dalam artikel di jadwalkeretaapi.com, kita akan membahas berbagai aspek KCJB, termasuk jadwal, harga tiket, kelas penumpang, dan rute terbaru di 2024.

Daftar Isi

Kereta Cepat Jakarta Bandung Woosh (KCJB): Jadwal, Harga Tiket Terbaru 2024

Kereta Cepat Jakarta Bandung Woosh (KCJB): Jadwal, Harga Tiket Terbaru 2024

Sejak resmi beroperasi pada tanggal 18 Oktober 2023, KCJB telah menghadirkan 14 perjalanan setiap harinya. Dari jumlah tersebut, tujuh perjalanan menuju Bandung dimulai dari Stasiun Halim, sementara tujuh perjalanan lainnya menuju Jakarta dimulai dari Stasiun Tegalluar.

Berikut adalah rincian jadwal perjalanan KCJB:

Rute Halim-Padalarang-Tegalluar: (Stasiun Halim → Stasiun Tegalluar)

TRAIN NUMBER
Halim
Padalarang
Tegalluar
G1109
06.40
07.12
07.26
G1111
08.45
09.17
09.31
G1125
10.20
10.52
11.06
G1131
13.00
13.32
13.46
G1137
15.35
16.07
16.21
G1145
17.35
18.07
18.21
G1151
18.50
19.22
19.36
  • Stasiun Halim: 06.40, 08.45, 10.20, 13.00, 15.35, 17.35, 18.50
  • Stasiun Padalarang: 07.12, 09.17, 10.52, 13.32, 16.07, 18.07, 19.22
  • Stasiun Tegalluar: 07.26, 09.31, 11.06, 13.46, 16.21, 18.21, 19.36

Rute Tegalluar-Padalarang-Halim: (Stasiun Tegalluar → Stasiun Halim)

TRAIN NUMBER
Tegalluar
Padalarang
Halim
G1110
06.40
06.56
07.26
G1120
08.45
09.02
09.32
G1126
10.20
10.36
11.06
G1132
13.00
13.16
13.46
G1138
15.35
15.51
16.21
G1146
17.35
17.51
18.21
G1152
18.50
19.06
19.36
  • Stasiun Tegalluar: 06.40, 08.45, 10.20, 13.00, 15.35, 17.35, 18.50
  • Stasiun Padalarang: 06.56, 09.02, 10.36, 13.16, 15.51, 17.51, 19.06
  • Stasiun Halim: 07.26, 09.32, 11.06, 13.46, 16.21, 18.21, 19.36

Gratis KA Feeder bagi kamu yang hendak menggunakan Kereta Cepat Whoosh dari Stasiun Bandung maupun Stasiun Padalarang (dan sebaliknya); cukup dengan menunjukkan bukti pemesanan tiket Kereta Cepat Whoosh.

KA Feeder Kereta Cepat Padalarang-Bandung

Padalarang
Bandung
07.20
07.39
09.25
09.44
11.00
11.19
13.40
13.59
16.15
16.34
18.15
18.34
19.30
19.49
  • Stasiun Padalarang: 07.20, 09.25, 11.00, 13.40, 16.15, 18.15, 19.30
  • Stasiun Bandung: 07.39, 09.44, 11.19, 13.59, 16.34, 18.34, 19.49

KA Feeder Kereta cepat Bandung-Padalarang

BANDUNG
PADALARANG
06.22
06.41
08.27
08.46
10.02
10.21
12.42
13.01
15.17
15.36
17.17
17.36
18.32
18.51
  • Stasiun Bandung: 06.22, 08.27, 10.02, 12.42, 15.17, 17.17, 18.32
  • Stasiun Padalarang: 06.41, 08.46, 10.21, 13.01, 15.36, 17.36, 18.51

Kalian dapat langsung mengakses feeder Kereta Cepat Jakarta Bandung Woosh (KCJB) ini dari Stasiun Padalarang yang telah terintegrasi. Untuk yang memegang tiket "Whoosh Experience Program" sudah termasuk tiket KA Feeder juga ya. Estimasi perjalanan dengan KA Feeder menuju Stasiun Bandung adalah kurang lebih 19 menit.

Perlu diingat bahwa jadwal di atas dapat berubah sewaktu-waktu, oleh karena itu, penting untuk memeriksa jadwal terbaru sebelum melakukan perjalanan dengan KCJB.

Harga Tiket Kereta Cepat Jakarta Bandung Woosh (KCJB) Terbaru 2024

Sebagai salah satu proyek transportasi paling dinanti di Indonesia, banyak yang penasaran dengan harga tiket KCJB.

Setelah melewati periode uji coba gratis pada September 2023 hingga pertengahan Oktober 2023, KCJB akhirnya mulai menjual tiketnya secara resmi pada 18 Oktober 2023.

Harga tiket KCJB dijual dengan harga Rp300.000.

Harga Tiket Kereta Cepat Jakarta Bandung Woosh (KCJB) Terbaru 2024

Harga tiket tersebut mencakup layanan tiket KA feeder, yang akan membawa penumpang ke Stasiun Cimahi atau Stasiun Bandung sesuai dengan tujuan mereka.

Layanan KA feeder ini akan membuat berhenti di Stasiun Padalarang, Stasiun Cimahi, dan Stasiun Bandung.

Perlu dicatat bahwa selama masa uji coba, tiket KCJB digratiskan, yang berarti para penumpang dapat menggunakan layanan ini tanpa biaya.

Namun, setelah periode tiket gratis berakhir, harga tiket baru diberlakukan.

Hingga saat ini, belum ada informasi pasti tentang harga tiket KCJB yang akan diberlakukan setelah periode uji coba.

Kelas Penumpang di KCJB

KCJB menyediakan tiga kategori kelas penumpang yang berbeda, masing-masing dengan fasilitas yang sesuai dengan kelasnya:

Kelas VIP

Kelas VIP memiliki 18 kursi dalam satu gerbong kereta dan pengaturan tempat duduk 1-2.

Interior kursi kelas VIP dibuat dengan faux leather dengan motif bordir batik Mega Mendung yang dipadukan dengan warna abu-abu, memberikan nuansa elegan dan eksklusif.

BACA JUGA :  Jadwal Kereta Api Lokal Merak Terbaru

Harga tiket kelas VIP diperkirakan sekitar Rp350.000 per penumpang.

Fasilitas yang tersedia termasuk WiFi, USB charger, display informasi perjalanan, bagasi penyimpanan barang, dan footrest khusus.

Kelas 1

Kelas 1 terdiri dari 28 kursi dalam satu gerbong kereta dengan pengaturan tempat duduk 2-2.

Kursi kelas 1 didesain dengan warna merah cerah dan menggunakan bahan interior faux leather dengan motif batik Mega Mendung.

Harga tiket kelas 1 diperkirakan sekitar Rp300.000 per penumpang.

Fasilitas yang tersedia termasuk WiFi, USB charger, display informasi perjalanan, bagasi penyimpanan barang, dan footrest khusus.

Kelas 2

Kelas 2 adalah kelas dengan kapasitas terbesar di KCJB, terdiri dari 555 kursi dalam satu gerbong kereta dengan pengaturan tempat duduk 3-2.

Interior kursi kelas 2 menggunakan finishing suede dengan motif print batik Mega Mendung dan warna biru serta abu-abu pada bagian tempat duduk.

Harga tiket kelas 2 diperkirakan mulai dari Rp250.000 per penumpang.

Fasilitas yang tersedia termasuk WiFi, USB charger, display informasi perjalanan, dan bagasi penyimpanan barang.

Rute Terbaru KCJB

Rute KCJB yang telah diresmikan mencakup empat stasiun utama, yaitu Stasiun Halim, Stasiun Karawang, Stasiun Padalarang, dan Stasiun Tegalluar.

Namun, saat ini, KCJB hanya melayani naik dan turun penumpang di tiga stasiun, yakni Stasiun Halim, Stasiun Padalarang, dan Stasiun Tegalluar.

Untuk operasionalnya, KCJB melayani 14 perjalanan setiap harinya dengan empat rute yang berbeda, yaitu:

  1. Stasiun Halim – Stasiun Bandung (via feeder)
  2. Stasiun Halim – Stasiun Tegalluar
  3. Stasiun Bandung – Stasiun Halim (via feeder)
  4. Stasiun Tegalluar – Stasiun Halim

Penumpang yang menggunakan rute Stasiun Halim – Stasiun Bandung atau sebaliknya akan turun di Stasiun Padalarang untuk kemudian naik kereta api feeder menuju Stasiun Bandung

. Begitu juga dengan rute Stasiun Bandung – Stasiun Halim. Penumpang dapat naik kereta api feeder secara gratis.

Cara Pembelian Tiket Kereta Cepat Jakarta Bandung Woosh (KCJB) Terbaru Di 2024

Cara Pembelian Tiket KCJB Terbaru Di 2024

Pembelian tiket KCJB dapat dilakukan melalui berbagai cara, sehingga memudahkan penumpang untuk merencanakan perjalanan mereka. Berikut adalah beberapa cara untuk membeli tiket KCJB:

Website ticket.kcic.co.id

Pemesanan tiket dapat dilakukan mulai H-7 hingga 1 jam sebelum keberangkatan melalui website resmi KCJB.

Pembayaran dapat dilakukan melalui transfer bank, QRIS, E-Wallet, kartu kredit, dan gerai retail.

Penumpang akan menerima QR Code yang dapat digunakan untuk proses boarding tanpa perlu menukar tiket fisik di stasiun.

Ticket Vending Machine di Stasiun

Tiket juga dapat dibeli melalui mesin penjual tiket di stasiun, mulai H-7 hingga 30 menit sebelum keberangkatan.

Pembayaran dapat dilakukan melalui QRIS, dan penumpang akan menerima tiket fisik.

Loket

Pembelian tiket di loket juga tersedia mulai H-7 hingga 30 menit sebelum keberangkatan.

Pembayaran dapat dilakukan dengan uang tunai, kartu debit, kartu kredit, dan QRIS. Penumpang akan menerima tiket fisik.

Selain ketiga cara di atas, pemesanan tiket juga dapat dilakukan melalui aplikasi Whoosh Kereta Cepat dan aplikasi lain seperti Access by KAI, Livin by Mandiri, BRImo, dan BNI Mobile Banking.

Pemesanan melalui aplikasi tersebut akan dimulai pada tanggal 17 Oktober 2023, bersamaan dengan acara peresmian pengoperasian perdana KCJB berbayar yang datang langsung dari China.

Bagaimana Cara Naik Kereta Cepat Jakarta Bandung Woosh (KCJB)?

Hal yang akan kalian lakukan di Stasiun KA Cepat agar tidak kaget dengan cara naiknya:

Preview

Preview

Preview

Preview

Preview

Preview

Preview

Preview

Asal Usul Nama WHOOSH

Nama “WHOOSH” yang diberikan pada proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung memiliki makna yang mendalam.

Nama ini merupakan singkatan dari “Waktu Hemat, Operasi Optimal, dan Sistem Handal.”

Nama ini dipilih karena mencerminkan sifat kereta cepat, yang diketahui karena kecepatannya yang luar biasa.

Selain itu, kata “WHOOSH” juga menciptakan gambaran suara yang tercipta saat kereta cepat ini melaju dengan kecepatan tinggi.

Nama ini menjadi ciri khas proyek ini dan ditempatkan di berbagai bagian gerbong kereta cepat serta menjadi bagian dari desain interior kereta.

Proyek KCJB: Kolaborasi Indonesia-China

Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung (KCJB) merupakan hasil kolaborasi antara Indonesia dan China.

Proyek ini merupakan proyek kereta cepat terbesar di Indonesia, dan tujuannya adalah untuk menghubungkan dua kota utama di Jawa Barat dan DKI Jakarta dengan transportasi yang efisien dan modern.

Proyek KCJB dimulai setelah pendirian PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC) pada tanggal 16 Oktober 2015.

Sejak saat itu, proyek ini telah mengalami kemajuan yang signifikan.

Pada tahun 2020, perkembangan proyek mencapai 65,70%, dan pada tahun 2022 mencapai kemajuan sebesar 79.90%.

Proyek KCJB adalah kereta cepat dengan panjang rute mencapai 142,3 km. Ini akan melintasi empat stasiun utama, yaitu Stasiun Halim, Stasiun Karawang, Stasiun Padalarang, dan Stasiun Tegalluar.

KCJB dirancang untuk beroperasi pada kecepatan 350 km/jam hingga 400 km/jam.

Armada yang digunakan adalah kereta produksi China, yakni CR400AF, yang merupakan kereta cepat berteknologi listrik yang diproduksi oleh CNR (Changchun Railway Vehicles).

Kapasitas penumpang KCJB mencapai 601 kuota penumpang, yang dibagi ke dalam tiga kelas: VIP, Kelas 1, dan Kelas 2.

Waktu perjalanan dari Jakarta ke Bandung dengan KCJB adalah sekitar 36 menit untuk perjalanan langsung dan 46 menit bila melakukan transit.

BACA JUGA :  Info Jadwal KRL - KA - Kereta Api Di Indonesia Terbaru

FAQ: Pertanyaan Yang Sering Ditanyakan Jadwal, Harga Tiket Terkait Kereta Cepat Jakarta Bandung Woosh Di 2024

Berikut adalah beberapa FAQ pertanyaan terkait seputar Kereta Cepat Jakarta Bandung (KCJB) atau yang dikenal dengan nama “WHOOSH”.

Pertanyaan 1: Berapa kecepatan maksimal KCJB?

Kereta Cepat Jakarta-Bandung (KCJB) adalah salah satu proyek infrastruktur besar yang sedang dalam pengembangan di Indonesia.

Ini adalah proyek kereta cepat pertama di Indonesia dan diharapkan menjadi sarana transportasi yang revolusioner di Pulau Jawa.

Salah satu aspek yang paling menarik dari KCJB adalah kecepatannya.

KCJB dirancang untuk berjalan pada kecepatan maksimal yang mencapai 350 kilometer per jam (km/jam) pada tahap Testing & Commissioning.

Ini adalah kecepatan yang sangat tinggi, yang akan mengubah lanskap transportasi di Indonesia.

Pertanyaan 2: Berapa lama waktu tempuh Jakarta-Bandung dengan menggunakan KCJB?

Salah satu tujuan utama dari pengembangan KCJB adalah untuk mempersingkat waktu perjalanan antara Jakarta dan Bandung.

Dengan menggunakan kereta cepat, waktu tempuh Jakarta-Bandung akan signifikan lebih pendek daripada menggunakan transportasi darat konvensional.

Untuk perjalanan langsung antara kedua kota, waktu tempuh diperkirakan hanya sekitar 36 menit.

Ini adalah peningkatan yang luar biasa dibandingkan dengan perjalanan darat yang bisa memakan waktu beberapa jam, terutama saat lalu lintas padat.

Namun, perlu diingat bahwa ada juga pilihan perjalanan yang berhenti di setiap stasiun di antara Jakarta dan Bandung.

Dalam kasus ini, waktu tempuh akan sedikit lebih lama, sekitar 46 menit. Namun, ini masih jauh lebih cepat dibandingkan dengan perjalanan darat.

Pertanyaan 3: Di mana saja letak stasiun KCJB?

KCJB memiliki 4 titik stasiun yang strategis di sepanjang rutenya. Ini adalah elemen penting dalam memastikan konektivitas dan aksesibilitas yang baik untuk penumpang di berbagai daerah.

Berikut adalah lokasi dari masing-masing stasiun KCJB:

  1. Stasiun Halim di Jakarta: Stasiun ini terletak di Jakarta Timur, dekat dengan Bandar Udara Halim Perdanakusuma. Ini akan menjadi pintu gerbang bagi penumpang yang berangkat dari wilayah timur Jakarta.
  2. Stasiun Karawang di Kabupaten Karawang: Stasiun ini terletak di Kabupaten Karawang, yang merupakan area industri penting di Jawa Barat. Stasiun ini akan melayani penumpang dari daerah sekitarnya.
  3. Stasiun Padalarang di Kabupaten Bandung Barat: Stasiun ini terletak di Kabupaten Bandung Barat, dekat dengan kota Bandung. Ini akan menjadi stasiun utama bagi penumpang yang menuju ke Bandung.
  4. Stasiun Tegalluar di Kabupaten Bandung: Stasiun ini terletak di Kabupaten Bandung, memungkinkan aksesibilitas yang lebih baik untuk wilayah sekitarnya.

Dengan penempatan stasiun di lokasi yang strategis ini, KCJB akan menjadi pilihan transportasi yang nyaman dan efisien bagi penduduk berbagai daerah di sepanjang rute.

Pertanyaan 4: Berapa harga tiket kereta cepat Jakarta Bandung?

Harga tiket kereta cepat Jakarta-Bandung adalah salah satu pertanyaan yang banyak diajukan.

Selama 3 bulan pertama setelah operasional, yaitu dari 18 Agustus hingga Oktober, KCJB akan digratiskan. Namun, setelah periode ini berakhir, tarif baru akan diberlakukan.

Sejauh ini, berdasarkan studi kelayakan, harga tiket diperkirakan akan berkisar antara US$16 hingga Rp300.000 untuk penumpang kelas 2

Tarif ini masih dalam tahap pengkajian lebih lanjut dan dapat berubah sesuai dengan pertimbangan lebih lanjut.

Hal yang perlu diingat adalah bahwa biaya tiket KCJB akan sebanding dengan kecepatan dan kenyamanan perjalanan yang ditawarkan.

Dengan kecepatan maksimal 350 km/jam, pengalaman perjalanan akan jauh lebih cepat dan efisien dibandingkan dengan moda transportasi lainnya.

Pertanyaan 5: Berapa kapasitas penumpang KCJB?

Kapasitas penumpang adalah faktor penting dalam desain kereta cepat. KCJB dirancang untuk dapat mengangkut sejumlah besar penumpang dalam setiap perjalanan.

Total kapasitas KCJB adalah sebanyak 601 penumpang yang dibagi ke dalam tiga kelas kereta, yaitu:

  1. Kelas VIP: Kelas ini memiliki total 18 penumpang. Ini adalah kelas premium yang menawarkan kenyamanan dan layanan ekstra.
  2. Kelas 1: Kelas ini memiliki total 28 penumpang. Ini adalah kelas yang juga menawarkan kenyamanan tinggi untuk penumpang.
  3. Kelas 2: Kelas ini adalah kelas ekonomi dengan total 555 penumpang. Ini adalah pilihan yang ekonomis namun tetap memberikan pengalaman perjalanan yang cepat dan nyaman.

Kapasitas yang besar ini akan memungkinkan KCJB untuk menjadi sarana transportasi yang efisien untuk jumlah penumpang yang besar, seperti penduduk Jakarta yang bekerja di Bandung atau sebaliknya, serta para wisatawan.

Pertanyaan 6: Apa saja fasilitas yang disediakan oleh KCJB?

Salah satu hal yang penting dalam memastikan pengalaman perjalanan yang nyaman adalah fasilitas yang disediakan oleh kereta cepat.

KCJB telah dirancang dengan berbagai fasilitas pendukung untuk kenyamanan dan kebutuhan penumpang.

Beberapa fasilitas yang akan tersedia di KCJB termasuk:

  1. Charging Port: Dalam dunia yang semakin terhubung secara digital, charging port adalah fitur yang sangat diperlukan. Penumpang dapat mengisi daya perangkat mereka selama perjalanan.
  2. Accessible Toilet: Toilet yang ramah disabilitas akan tersedia untuk penumpang yang membutuhkan.
  3. Passenger Information System: Sistem informasi penumpang akan memberikan informasi yang diperlukan selama perjalanan, seperti jadwal dan informasi penting lainnya.
  4. Kereta Makan: KCJB akan menyediakan fasilitas makanan untuk penumpang yang ingin bersantap selama perjalanan.
  5. Wifi: Koneksi wifi akan tersedia di dalam kereta untuk memungkinkan penumpang tetap terhubung selama perjalanan.
  6. Tempat Penyimpanan Barang: Tempat penyimpanan barang akan memudahkan penumpang untuk membawa barang bawaan mereka.
  7. Kursi Prioritas: Kursi prioritas akan tersedia untuk penumpang yang membutuhkan, seperti lansia atau wanita hamil.
  8. Tempat Penyimpanan Stroller dan Sepeda: Bagi penumpang yang membawa stroller atau sepeda, tempat penyimpanan yang disediakan akan sangat berguna.
BACA JUGA :  Jadwal Kereta KA Anjasmoro Terbaru

Semua fasilitas ini dirancang untuk meningkatkan kenyamanan dan kepuasan penumpang selama perjalanan dengan KCJB.

Pertanyaan 7: Apakah Kereta Cepat Jakarta Bandung KCJB terintegrasi dengan moda transportasi publik lainnya?

Apakah Kereta Cepat Jakarta Bandung KCJB terintegrasi dengan moda transportasi publik lainnya? Sebagai integrasi antarmoda dalam menjangkau Stasiun Whoosh Halim. Kini, bus Transjakarta dapat digunakan sebagai transportasi umum dari arah Cawang UKI dan BNN. Gimana, sudah terjawab sudah kan kemudahan akses untuk menjangkau Stasiun Whoosh Halim?
Sekarang, giliran kamu share dan tag temen kamu biar tahu juga infonya!

Konektivitas adalah faktor kunci dalam kesuksesan kereta cepat.

KCJB sudah dirancang untuk terintegrasi dengan moda transportasi publik lainnya, sehingga penumpang dapat dengan mudah berpindah dari satu moda transportasi ke moda transportasi lainnya.

Di Stasiun Halim di Jakarta, KCJB direncanakan akan terintegrasi dengan LRT Jabodebek dan Transjakarta.

Ini akan membuat perjalanan dari dan ke stasiun menjadi lebih mudah bagi penumpang.

Selain itu, ada rencana untuk pembangunan Bus Rapid Transit (BRT) di setiap stasiun KCJB.

BRT adalah moda transportasi darat yang cepat dan efisien, yang akan meningkatkan aksesibilitas dan mobilitas penumpang kereta cepat.

Di Bandung, PT KAI juga akan menyiapkan kereta api feeder untuk mendukung konektivitas Stasiun Kereta Api Cepat Padalarang dengan Stasiun Bandung dan Cimahi.

Kereta api feeder ini hanya membutuhkan waktu tempuh 18 menit dari Stasiun Padalarang ke Stasiun Bandung dan sebaliknya.

Semua upaya ini bertujuan untuk membuat perjalanan dengan KCJB menjadi pilihan yang nyaman dan efisien bagi penumpang, terlepas dari asal mereka atau tujuan mereka.

Pertanyaan 8: Tiket Kereta Cepat Jakarta-Bandung beli dimana?

Untuk memudahkan proses pembelian tiket, KCJB telah menyediakan beberapa opsi.

Pemesanan tiket dapat dilakukan secara online melalui website resmi mereka di https://ticket.kcic.co.id/.

Ini adalah cara yang nyaman untuk membeli tiket dan memastikan bahwa Anda memiliki tempat di kereta cepat.

Selain pemesanan online, pemesanan tiket offline juga akan tersedia.

Anda dapat membeli tiket langsung di loket stasiun atau menggunakan mesin penjual tiket (ticket vending machine) yang tersedia di stasiun.

Ini memberikan fleksibilitas kepada penumpang dalam memilih cara terbaik untuk membeli tiket sesuai dengan preferensi mereka.

Pertanyaan 9: Kereta Cepat Jakarta-Bandung menggunakan kereta apa?

KCJB menggunakan kereta cepat generasi terbaru yang dikenal dengan nama CR400AF.

Kereta cepat ini memiliki desain modern dan dilengkapi dengan berbagai teknologi canggih yang membuat perjalanan menjadi lebih nyaman dan aman.

Dengan kereta cepat generasi terbaru ini, penumpang dapat menikmati pengalaman perjalanan yang berbeda dibandingkan dengan moda transportasi lainnya.

Kecepatan dan kenyamanan adalah salah satu keunggulan utama dari kereta cepat ini.

Pertanyaan 10: Berapa km jarak kereta cepat Jakarta Bandung?

Jarak antara Jakarta dan Bandung adalah sekitar 142,3 kilometer. Ini adalah jarak yang cukup dekat jika ditempuh dengan kendaraan yang cepat seperti kereta cepat.

Dengan jarak ini, waktu tempuh dari Jakarta ke Bandung diperkirakan hanya sekitar 30-40 menit.

Waktu tempuh yang singkat ini adalah salah satu keunggulan utama dari KCJB. Dalam waktu kurang dari satu jam, penumpang dapat melakukan perjalanan antara dua kota utama ini.

Ini jauh lebih cepat dibandingkan dengan moda transportasi lainnya, seperti Kereta Api (KA) Argo Parahyangan, mobil pribadi, mobil travel, KA Cikuray, hingga bus.

Pertanyaan 11: Stasiun KCIC Bandung dimana?

Stasiun KCIC di Bandung adalah Stasiun Tegalluar. Stasiun ini terletak di Jalan Desa Tegalluar, Cibiru Hilir, Cileunyi, Kabupaten Bandung.

Dengan lokasi yang strategis di sekitar Bandung, Stasiun Tegalluar akan menjadi pintu gerbang bagi penumpang yang datang ke Bandung menggunakan KCJB.

Dari sini, penumpang dapat dengan mudah melanjutkan perjalanan mereka ke berbagai destinasi di Bandung dan sekitarnya.

Pertanyaan 12: Berapa gerbong kereta cepat?

Kereta cepat Jakarta-Bandung memiliki kapasitas yang cukup besar untuk mengangkut penumpang.

Adapun satu rangkaian kereta cepat untuk sehari-hari terdiri dari 8 gerbong.

Ini adalah jumlah yang signifikan, yang akan memungkinkan KCJB untuk mengangkut banyak penumpang dalam setiap perjalanan.

Dengan kapasitas ini, KCJB akan menjadi pilihan transportasi yang nyaman dan efisien untuk penumpang dengan berbagai kebutuhan.

Pertanyaan 13: Berapa Tunnel Kereta Cepat Jakarta-Bandung?

Proyek kereta cepat Jakarta-Bandung melibatkan pembangunan sejumlah tunnel.

Jumlah tunnel yang dibangun untuk proyek ini adalah sebanyak 13 tunnel.

Pembangunan tunnel adalah bagian penting dari infrastruktur kereta cepat ini.

Mereka memungkinkan kereta untuk melewati berbagai rintangan geografis, seperti gunung dan lembah, dengan cara yang efisien.

Ini adalah salah satu aspek teknis yang penting dalam pengembangan proyek ini.

Pertanyaan 14: Berapa kecepatan KCJB?

Salah satu aspek yang paling mencolok dari Kereta Cepat Jakarta-Bandung (KCJB) adalah kecepatannya.

Dengan puncak kecepatan hingga 350 km/jam, KCJB telah melewati kecepatan perjalanan kereta api reguler yang selama ini memiliki kecepatan hingga 120 km/jam.

Tercapainya kecepatan 350 km/jam, yang merupakan puncak kecepatan operasional KCJB nantinya, menunjukkan kemajuan teknologi pekeretaapian yang ada di Indonesia.

Kecepatan yang tinggi ini adalah salah satu keunggulan utama dari KCJB. Dengan kecepatan ini, penumpang dapat mencapai tujuan mereka dengan cepat dan efisien.

Ini akan mengubah lanskap transportasi di Pulau Jawa dan memberikan alternatif yang lebih cepat untuk perjalanan antara Jakarta dan Bandung.

Dengan demikian, KCJB adalah proyek yang sangat diantisipasi di Indonesia.

Ini akan membawa perubahan besar dalam cara orang berpergian antara dua kota utama ini dan membuka peluang baru untuk pertumbuhan dan pengembangan di daerah-daerah sekitarnya.

Kesimpulan: Kereta Cepat Jakarta Bandung (KCJB) Adalah Kereta Api Tercepat Di Indonesia

Kesimpulan: Kereta Cepat Jakarta Bandung (KCJB) Adalah Kereta Api Tercepat Di Indonesia

Kereta Cepat Jakarta Bandung (KCJB) atau yang dikenal dengan nama “WHOOSH” adalah proyek kereta cepat yang sangat diantisipasi di Indonesia.

Dengan 14 perjalanan setiap harinya, koneksi antara Jakarta dan Bandung menjadi lebih cepat dan efisien.

Harga tiket yang terjangkau dan beragamnya kelas penumpang memungkinkan penumpang untuk memilih opsi yang sesuai dengan preferensi mereka.

Selain itu, proyek KCJB mencerminkan kolaborasi yang sukses antara Indonesia dan China, dan diharapkan akan menjadi tonggak penting dalam transportasi antar-kota di Indonesia.

Dengan fasilitas modern, kelas penumpang yang nyaman, dan komitmen untuk menyediakan transportasi yang efisien, KCJB menjadi solusi yang menarik bagi mereka yang ingin bepergian antara Jakarta dan Bandung.

Jangan lewatkan kesempatan untuk merasakan pengalaman perjalanan yang praktis dan efisien dengan Kereta Cepat Jakarta Bandung!